Oleh: Ksatriaku | 28 April 2007

Gara-Gara Telat Jama’ah Isya’

Kertas undangan warna emas yang tergeletak di atas meja itu ku buka kembali, mengingat kembali kapan acara tasyakuran pernikahan teman karibku itu dimulai … ah ternyata jam 19.30 berarti saya masih punya cukup waktu untuk melakukan 2 aktifitas karena saat ini adalah jam 17.30-an, paling tidak maksimal aktifitasku harus berakhir saat kumandang adzan isya’ bila tidak ingin terlambat datang.
Pertama kali ingin ku lakukan adalah cukur rambut karena udah agak manjadi beban kepala. Okay, ganti kaos kumal dulu karena selain tak terlalu repot bila terkena potongan rambut yang bikin gatal, dengan kaos agak kumal pun saya lebih mudah melakukan aktifitasku yang kedua … oke langsung cabut, ayo kita kemon … eit … dah adzan maghrib cing, okey cari masjid yang cepet (hiii, maksudnya nunggu iqomatnya yg gak lama) trus cabut.
Sesampainya di Salon Sorsempal alias ngisor asem sempal (bawah pohon asem yang mo tumbang –heee…nda tau ding pohon apa) langgananku, ternyata saya harus mengantri 2 pelanggan yang kayaknya baru nongkrong, waduh waktuku nyampe nda yah … kalo dalam waktu ¼ jam nda kelar juga, sebaiknya ku tinggal ajalah, tapi alhamdulillah ternyata nda lama juga. Oke sekarang giliran ogut mangkal di kursi eksekusi. “wis … ngene wae, ana sing kurang ra?”, tanya sang pakar kegantengan (bukan kecantikan lho). Oiya pak, ini kumis sebaiknya dikerik aja, ujarku ke beliau … yah itung-itung ngirit nda harus beli pisau cukur kumis. Dah lama sepertinya kumis ini tak ku pangkas habis, tapi sekarang mungkin saatnya mulai kembali karena sekarang saya bukan lagi guru, melainkan tukang reparasi komputer lab merangkap guru, jadi saya tak perlu lagi khawatir berdandan rapi. Kalo dulu waktu masih aktip jadi guru, penampilan harus bersahaja, agak tua (nda boleh remaja atau kekanak-kanakan), dan yang jelas nda boleh sampai buat siswi tertarik … heeeee  (huuuu … norak abiisss). Mulai pasang tampang di cermin depan kursi eksekusi, jambul rambut mulai dicabut-cabut pake ujung jari-jari sambil bergaya … oke juga nih. Dah pak makasih … ini 10.000 kembali 5000 ya Pak? Waduh nda ada kembalian tuh, saya potong lagi aja yah … kyaaaa (kalo ini Cuma rekayasa tok, nda beneran ). Rambut dah oke dan sekarang masih 18.15, kalo ‘isya pukul 19’-an lebih, berarti masih cukuplah.
Aktifitasku yang kedua yaitu olahraga gerak badan karena saya tak mau kalah ama pak Habibi meski udah tua tetap fit terus pinter lagi, selain itu kondisi fisik memang kalau jarang olah raga sering kena sakit, entah flu atau masuk angin atau bahkan lebih parah. trus langsung cabut. Sesampainya di gelora, ternyata dah jam 18.45 waduh gimana nih tanggung banget, yah udahlah langsung buru-buru lepas jaket langsung aktipitas olah raga. ½ dah cukup lah. We ‘e ‘e ‘e (mbah Dharmo mode on) ternyata pukul 19’ dah adzan isya’, ya Alloh gimana nih, tanggung banget nih mosok baru masuk se¼ jam dah kelar, tambah dikit aja yah. Dah masuk waktu 19.15, keringat dah cukup, tapi ternyata saya lihat orang-orang dah padha pulang dari sholat jama’ah isya’ di masjid dekat gelora, astaghfirulloh … smoga sholat jama’ah isya ntar bisa ku kejar di masjid rumah karena biasanya agak terakhir selesainya … langsung cabut. Sesampainya dekat masjid rumah eeee ternyata dah padha dzikiran (selepas sholat) … ya Alloh hambamu tidak disiplin, ampuni hamba …
Sesampainya rumah langsung mandi hilangkan bau asam basa perjuangan. Pake baju koko sisiran dari rambut yang masih “baru”. Trus telephone temen, “aku butuh barengan … dak ampiri yooo”, seruku ditelephone. Wah udah jam 19.30, semoga nda terlambat lama. Sampai di tempat teman langsung berangkat bersama pada pukul 19.50. Si motor di tengah perjalanan mulai kehausan minta mimik karena jalan satu arah, maka teman saya tadi menunggu agak jauhan dari pom bensin. Udah terlambat (20.00), pom bensin pake antri banyak lagi … yah harus menelan mentah-mentah waktu 10 menitan. Keluar dari pom ternyata si teman sudah hilang, (mungkin sudah duluan karena nunggu lama?), langsung saja tanpa berhenti gas langsung tancap ke tempat lokasi. Agak tersesat sedikit sih, tapi akhirnya nyampe juga. Tiba di lokasi pukul 20.15, terlambat cukup lama. Salaman sana dan sini trus tengak-tengok … ada teman atau seseorang yang ku kenal di sini selain pengantennya nggak ya? … karena melihat saya yang kebingungan, ada seorang panitia acara mulai mempersilahkan saya duduk di tempat yang disediakan khusus (tempat panitia?). Termangu sendirian, mo ngambil segelas teh saja pun agak sungkan … tahan … tahan … paling tidak sampe ada yang mempersilahkan. Ya Alloh, perut sudah semakin keroncongan, cacing-cacing di perut dah mulai bergejolak resah … Ya Alloh … beri kesabaran bagi perut yang sudah setengah hari ku siapkan untuk menampung makanan kondangan ini …
10 menit berlalu dengan penuh tampang wagu. Tengok lagi kesana dan kemari barang kali teman saya terlambat datang. Ternyata betul, di tempat seberang ada beberapa teman kenalan, tapi sayang teman barengan tetap belum ketemu … tanpa pikir panjang … langsung migrasi!
Alhamdulillah, ucapan salam tersampaikan saat bertemu dengan teman-teman … rasanya plong. Segelas teh hangat mulai dihidangkan, meski snacknya dah nda dapat jatah . Para tamu masih menunggu dan mendengarkan dengan “asyik” pengisi pengajian di tengah acara utama, selain karena konsep acara hidangannya secara prasmanan dan standing party. Beberapa waktu kemudian pengajian pun mulai di akhiri, alhamdulillah pikirku dalam hati … kesengsaraan ini akan segera berlalu … tapi … “kita, langsung pulang saja ya, karena selain standing party yang menyebabkan sedikit kekurang nyamanan menikmati makanan, hadirinnya pun sangat banyak, pasti antri lama”, kata salah seorang teman yang juga ketua yayasan dimana saya berkecimpung di dalamnya. YA ALLOH!!! Cobaan apa lagi yang hendak Engkau timpakan kepada hamba Mu ini …
Ya Alloh semoga orang-orang di rumah masih menyisakan sedikit makanan bagi perut yang nestapa ini. We ‘e ‘e ‘e … orang serumah dah pada pules tidur … Ya Alloh tiada makanan pula yang tersisa.
ASTAGHFIRULLOHAL ‘ADHIIM !!! apakah ini peringatan akibat keterlambatan saya sholat isya’ tadi ya???!!!

Daftar perkiraan jam perjalanan dari undangan pukul 19.30 :
17.30 ——- Keluar dari pintu rumah pake baju kumal
17.35 – 17.55 Sholat magrib
17.55 – 18.00 Perjalanan ke Salon Sorsempal (babershop)
18.00 – 18.25 Ngantri 2 orang pelanggan
18.25 – 18.40 Nongkrong di kursi eksekusi (cukur rambut)
18.40 – 18.45 Perjalanan ke gelora
18.45 – 19.10 Olah raga (padahal 18.55 adzan isya’ selesai 19.10)  strike 1
19.10 – 19.17 Ngejar jama’ah isya ke masjid deket rumah
19.17 – 19.35 Sampe rumah, mandi + persiapan berangkat kondangan
19.35 ——- Keluar dari pintu rumah pake baju koko
(padahal undangan pukul 19.30)  strike 2 (trus kapan home run–nya)
19.35 – 19.50 Ngampiri teman barengan
19.50 – 20.00 Perjalanan ke lokasi, mampir di Pom Bensin
20.00 – 20.10 Ngantri sederetan pelanggan Pom Bensin
20.10 – 20.15 Melanjutkan perjalanan ke lokasi, kehilangan jejak teman barengan
20.15 – 20.25 Sampai di lokasi sendirian, duduk, menunggu suguhan, kebingungan … kasihan
20.25 – 20.35 Ketemu teman lainnya, tapi tetap kehilangan teman barengan tadi
20.35 – 21.00 Dengerin pengajian dari pak ustadz pengisi tasyakuran pernikahan (alhamdulillah dapat segelas teh hangat, tapi nda dapat snack seperti tamu lainnya), pak ketua yayasan ngajak pulang rombongan
21.00 – 21.05 Memberi salam dan pelukan selamat kepada teman karib yang menikah, rombongan yayasan pulang tapi mampir maem prasmanan dulu, sedang aku kebablasan pulang … kasihan
21.05 – 21.30 Perjalanan sampai rumah sambil pegangan perut kelaparan
21.30 – lanjut Masih kelaparan dan kebingungan

Ya Alloh semoga kelaparan dan kesengsaraan ini menjadi jalan ampunan dari dosa-dosaku karena teledor dan tidak disiplin – meninggalkan sholat jama’ah isya’ hari ini.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: