Oleh: Ksatriaku | 29 Mei 2007

Safar Rumput Liar

Safar Rumput Liar 280507

Selembar kuncup hijau muncul
Di tengah padang gersang tak bertuan
Menyeruak mengagetkan alam
Barangkali selembar kuncup hijau itu
menambah satu warna di padang ini…
Sekuncup kemudian tumbuhlah seikat rumput liar
Aduhai dieman-eman oleh debu dan buaian angin kering

Satu purnama berlalu,
Rumput itu pun tumbuh dewasa
Mulai tampak kuncup baru,
Tapi kali ini kian bertambah bingung badai gurun
Karena kuncup baru ini berselimut kelopak …
Aneh …
Mungkin karena tak pernah ada rumput di situ

Bunga … iya … bunga rumput liar …
Bunga rumput itu mulai mekar satu tangkai
Memenuhi luas ruang padang cerianya

Bulan dan matahari semakin cepat hilir mudik bergantian
Tertegun penasaran melihat bunga rumput liar padang gersang
Hingga setangkai bunga rumput liar itu pun kini telah matang

Belahan demi belahan bagian bunga rumput itu pun berpamitan
Kepada penghuni padang gersang

Sang debu menasehatkan banyak pesan
Pergilah dengan selamat anak-anakku …
Angin mengantarkan kepergianmu
Gandenglah erat sinar bintang penuntunmu
Matahari dan bulan takkan enggan menjagamu
Sang awan gurun pun terharu menyaksikan …
Berangkatlah kalian esok hari,
Semoga air mata awan gurun malam ini
Memperteguh langkahmu esok hari

Sehelai demi sehelai tipis bagian bunga rumput itu
beranjak pergi
Penuh harapan penghuni padang gersang dan sang induk rerumputan
Mengantarkan kepergian mereka sang bunga-bunga beterbangan …
Semoga mereka menanamkan keceriaan
Di tempat-tempat mereka tinggal menetap

Satu bagian beranjak pergi
menatap bintang menuju kota besar
Semoga di sana aku dapat mengukir senyum penghuninya, ujarnya …

Berguru dari induknya yang menyegarkan padang gersang,
Sang bagian bunga itu pun mulai meletakkan bekalnya dan menetap

Aku pasti akan lebih hijau dan subur lagi di sini …
Karena di sini ada penghuni yang menyenangkan …
Iya … air yang menyegarkan …
Puikh … kenapa air ini?
Lebih jernih dari asalku tapi kenapa rasanya ini?
Air busukkah ini?
Ah tak mengapalah rasanya karena di sini lebih nyaman

Beberapa tunaspun tumbuh mengiringi kesuburan rumput liar tengah kota
Eit … kenapa di sini tak kulihat sapa dan kehangatan
Bukankah aku kalian butuhkan, kenapa kalian abaikan …

Harapan tak sesegar impian …
Beberapa gerombol rumput liar hijau menyegarkan itu ….
… tidak !!! tidak !!! …
Mereka dijambak kasar tangan-tangan yang lebih berdebu
Pergi kalian!!! Kata kasar mereka sembari menjambak menyakitkan

Penghuni kota itu lalu membangun gedung dan pencakar langit
Di tempat berteduh dan berbagi ceria bunga rumput liar
Kini rumput liar itu pun tergeletak lemas terkapar
Di tengah keranjang kehinaan …

Di padang gersang dipuja diperhatikan
Di tengah kota dibuang ditelantarkan


Responses

  1. Sip pak!! Blog Anda sudah saya link!!
    Pak…mbok dikasi syotbox😄

  2. Asw

    Wah, pak satrio dah bikin puisi, ntar pas reuni say usulkan ada sesi pak satrio baca puisi… heheh

    Kunjungi juga blog saya pak, @ hamkanen.wordpress.com

  3. Ini juga lagi cari2 caranya, lha wong saya lagi belajar nge-blog je.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: